Posted by: aminuddin | 24/02/2010

Sang Buaya Yang Beriman

Tersebutlah kisah Sang Kancil yang teringinkan untuk memakan buah-buahan yang sedang masak ranum. Namun sayang pohon buah-buahan tersebut berada di seberang sungai. Maka termenunglah Sang Kancil, yang tidak pandai berenang di sungai yang deras itu, mengidam-idam untuk memakan buah yang sedang masak meranum. Sambil Sang Kancil itu mengelamun memandang buah-buahan tersebut maka terfikirlah oleh nya untuk memanggil Sang Buaya.

Maka menyerulah Sang Kancil kepada Sang Buaya; “Wahai buaya-buaya sekelian, aku di perintahkan oleh Sang Singa (Raja Binatang) untuk membilang semua haiwan-haiwan di hutan ini. Sekarang tiba gilirann kamu untuk ku bilang.” Begitulah seruan Sang Kancil ini. Maka dengan rasa patuh maka timbullah semua buaya-buaya di sungai mengahadap kancil.

“Nah, sekarang aku hendak engkau semua berbaris satu persatu dari hujung sini sampai ke hujung sungai sana supaya senang untuk ku bilang” laung Sang Kancil. Maka sekali lagi sang buaya dengan penuh taat mengikut arahan Sang Kancil.

Setelah semua Sang Buaya berbaris maka Sang Kancilpun memulakan perjalanannya dengan menaiki belakang Sang Buaya sambil membilang “Satu..dua..tiga…dan seterusnya” sehinggalah sampai keseberang sungai sungai.

Cuma agak malang, apabila saja Sang Kancil sampai di seberang, ia ketawa berdekah-dekah sambil memperbodohkan Sang Buaya. Ini membuatkan Sang Buaya begitu marah dan kembali menyelam ke dasar sungai.

Apa yang di gambarkan kepada kita hanyalah sekadar bagaimana cerdiknya Sang Kancil dan bodohnya Sang Buaya.Benarkah begitu?

– Kita tak di beritahu bagaimana ketaatan Sang Buaya kepada arahan ketua (Singa) sehingga sanggup menahan perasaan dan nafsu untuk memakan Sang Kancil.

– Kita tak di cerita kerjasama yang ujud yang memungkinkan Sang Kancil menyeberangi sungai.

– Kita tak di cerita bagaimana Sang Buaya sanggup berkorban dari kerihatan di dalam sungai dan terpaksa timbul ke permukaan.

– Kita juga tidak di ceritakan keikhlasan Sang Buaya

– Kita juga tidak di ceritakan kehebatan ketua Sang Buaya yang mampu yakinkan buaya-buaya yang lain sehingga semuanya patuh berbaris

– Kita tak di cerita keberanian Sang Kancil mengambil risiko berjalan di atas badan Sang Buaya yang menanti masa untuk memakannya.

Begitulah kecelaruan dalam cerita Kancil dan Buaya.

Antara Mampu dengan Tidak Mampu

Nah, dalam meniti jalan dakwah ini sudah pasti kita berdepan dengan pelbagai masalah yang membebankan. Ada yang mampu menghadapi, ada yang merasakan ia terlalu berat untuk di pikul. Bagi yang mampu, maka sudah pasti ia menjadi aset kepada dakwah dan masa depan dakwah akan bergantung kepada mereka. Kita berdoa mudah2an mereka akan terus iltizam.

Namun ramai juga  yang masih teragak-agak untuk memberikan masa dan tenaga kepada dakwah. Alasannya, mereka merasakan tidak berkemampuan, samada kekurangan ilmu mahupun pengalaman. Akhirnya mereka akan tinggal di rumah dan melihat dari jauh kepada mereka yang bekerja. Memang tidak di nafikan ada manusia yang di takdirkan Allah hanya memiliki sedikit kemampuan jika di bandingkan dengan orang lain.

Golongan ini akan selalu terlepas pandang dek ketua. Mereka juga jarang mahu bersuara, mungkin kerana malu, mungkin jugak kerana takut mendapat tugasan. Mereka akan duduk dihujung-hujung majlis sambil memerhati yang lain. Mereka puas hanya sekadar menghadirkan diri, tidak lebih dari itu. Kalau namanya di calonkan untuk apa-apa kerja, mereka selalu menjadikan alasan “tidak mampu”. Saya bersimpati dengan mereka.

Kepada golongan ini saya teringat kata-kata seorang ulamak bahawa jika kita tidak mampu menjalankan kerja-kerja dakwah, cukuplah sekadar menjadi jambatan yang membantu menghubung kepada pendakwah lain. Mungkin dengan hanya sekadar “membuka jalan” akan memberikan pendakwah lain peluang yang luas.

Apabila saya katakan ini kepada seorang teman, beliau telah menjawab bahawa kalaulah jadi jambatanpun tak larat maka cukuplah jadi seperti seekor buaya yang timbul sekali sekala dan kemudian menyelam kembali ke dasar sungai. Mungkin peranannya kecil tetapi sudah cukup membuatkan Sang Kancil berjaya menyeberang sungai mencapai cita-citanya. Sang Kancil tidak harus berbangga dengan kecerdikannya dan memandang sepi kemampuan dan keihklasan Sang Buaya. Mungkin Sang Buaya lemah tetapi kejujuran dan ketaatannyalah yang menyebabkan misi Sang Kancil berjaya.

Dalam hal ini, ketualah yang harus menjadi pemangkin kearah gandingan tenaga tersebut, tanpa mengecilkan peranan sesiapa, bagi memastikan setiap individu dalam organisasi MAMPU memberikan yang terbaik mengikut apa yang ada di sekeliling mereka.


Responses

  1. MasyaAllah…satu analisa yg cukup menarik dari angle yg jarang dilihat. Pengajaran yg cukup besar utk difahami oleh daie dlm amal jamaie. Alhamdulillah..


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: