Posted by: aminuddin | 03/04/2010

Mencari Si Luncai

Maka tersebutlah sebuah kisah di sebuah negera bernama Al Bahgdadi yg di diami oleh seorang raja yang zalim. Beliau sangat marah kalau ada sesiapa yang lebih cerdik dari beliau, habis di bunuhnya. Namun ada seorang rakyat jelata yang sentiasa dapat mengalahkan pandangan sang raja yang bernama Luncai.

Entah macamana pada satu hari Si Luncai telah melakukan satu kesilapan yang besar dan ini telah memberikan peluang kepada sang raja untuk membunuhnya. “Wahai pengawal-pengawal sekelian, aku hendak kamu semua bawa Si Luncai ini pergi ke tengah laut dan campakkan beliau ke dalam lautan. Biar nanti dia mati kelemasan. Ha..ha..ha..haaa!” Begitulah arahan sang raja yang sombong itu kepada pengawal2nya.

“Tuanku” tiba-tiba Si Luncai berbicara.

“Hah, ada apa Si Luncai, nak tipu aku lagi? Ha..ha..haa..sekarang engkau tak dapat tipu aku lagi kerana engkau akan mati sebentar lagi”, bentak sang raja.

“Wahai Tuanku yang budiman, patek mengucapkan terima kasih di atas perintah Tuanku dan akur dengan titah perintah Tuanku. Tetapi sebagai permintaan terakhir sebelum patek mati, izinkan patek mendapatkan sebuah labu untuk patek bawa bersama2.”, kata Si Luncai dengan penuh tenang sambil kepalanya berpusing-pusing memikir untuk melepaskan diri.

Maka selang beberapa ketika bermulalah Si Luncai di bawa berkayuh dengan sebuah perahu oleh pengawal-pengawal istana ke tengah lautan.

Apabila perahu sudah hampir sampai ke tengah lautan, “Wahai pengawal2, mahukan kamu aku ajarkan satu nyanyian supaya dengan itu kita semua tidak merasa jemu berkayuh”, tiba-tiba Si Luncai bersuara.

“Ehh..bagus jugak tu. Macamana lagunya?”, tanya para pengawal.

“Begini, pengawal di belakang hendaklah menyanyi “Si Luncai terjun dengan labu-labunya”, dan yang di hadapan pulak jawab “biarkan, biarkan”, jelas Si Luncai.

Maka bermulalah para pengawal menyanyi dengan lantangnya. Yang di belakang berkata Si Luncai terjun dengan labu-labunya, maka pengawal di hadapan menjawab, biarkan, biarkan. Begitulah berjalan nyanyian tersebut beberapa ketika sehingga para pengawal begitu asyik dengan lagu tersebut.

Melihat keadaan ini maka Si Luncai terus terjun kedalam laut. Maka pengawal yang mengayuh di belakang terus bertempik, “Si Luncai terjun dengan labunya”, dengan harapan pengawal dihadapan dapat membantu. Namun malang sekali apabila pengawal di hadapan menyangka bahawa itu hanyalah nyayian lalu mereka terus menjawab, “biarkan, biarkan” tanpa menoleh ke belakang. Begitulah berlalunya beberapa ketika sehingga akhirnya Si Luncai sekali lagi dapat melepaskan diri dan mengalahkan sang raja.

Malas Berfikir

Nah, walaupun ini hanyalah sebuah cerita dongeng Melayu tetapi pengajarannya cukup besar. Kita lihat bagaimana Si Luncai masih mampu berfikir walaupun berada di saat-saat yang genting. Si Luncai tidak mudah panik dengan masalah yang ada tetapi sentiasa licik dalam mencari jalan keluar. Walaupun Sang Raja menggunakan segala kekuatan tentera dan kuasa tetapi masih gagal mengalahkan Si Luncai.

Dalam kita menjalani tariqud dakwah ini sudah pasti kita akan berhadapan dengan pelbagai masalah. Tidak cukup duit, tidak ada tenaga, masa tak sempat, tak ada kepakaran, tak pandai nak bercakap dan seribu satu macam halangan. Pendek kata apabila kita mula melangkah maka akan bermulalah kita berhadapan dengan masalah.

Apa yang saya dapati, tak ramai yang mampu menghadapi masalah ini. Mereka sekadar akur dengan permasalahan yang ada dan yang lebih menyedihkan lagi mereka terus berhenti melakukan kerja-kerja dakwah.

Sebenarnya, bagi saya, mereka malas untuk berfikir. Mereka tidak cuba untuk mencari penyelesaian malah hanya sekadar menunggu orang lain menyelesaikan untuk mereka. Jika ada yang datang membantu, maka mereka akan mula berkerja tetapi jika tidak ada yang menolong, maka mereka akan tenang duduk di rumah-rumah.

Situasi akan lebih parah lagi jika mereka ini berada di kerusi kepimpinan, maka sudah tentu sikap malas untuk berfikir ini akan merencatkan perkembangan organisasi dan menyebabkan pengikut menjadi lemah, dakwah menjadi kaku.

Akhirnya mereka bukan saja tidak mampu menyelesaikan masalah tetapi sebaliknya mereka sendiri adalah sebahagian dari masalah.

Mampukah dakwah melahirkan Si Luncai?


Responses

  1. artikel yg sedap di baca….

    mintak izin copy yer


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: